Lompat ke konten

Tips Sehat Berpuasa di Bulan Ramadhan

Ada banyak cara berbeda untuk berpuasa. Puasa adalah pola makan yang semakin populer yang melibatkan tidak makan atau secara tajam membatasi asupan makanan Anda untuk periode waktu tertentu. Metode puasa ini telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan potensial, termasuk peningkatan jangka pendek hormon pertumbuhan manusia (HGH) dan perubahan ekspresi gen.

Efek seperti itu terkait dengan umur panjang dan risiko penyakit yang lebih rendah. Jadi, orang yang berpuasa secara teratur sering berharap untuk menurunkan berat badan atau hidup lebih sehat, lebih lama. Namun, puasa bisa berbahaya jika tidak dilakukan dengan benar. Berikut adalah 4 tips untuk membantu Anda berpuasa dengan aman.

  1. Makan dengan jumlah yang normal
    Secara umum, puasa melibatkan penghapusan sebagian atau semua makanan dan minuman untuk jangka waktu tertentu.
    Meskipun Anda dapat menghapus makanan sama sekali pada hari-hari puasa, beberapa pola puasa seperti diet 5: 2 memungkinkan Anda untuk mengonsumsi hingga sekitar 25% dari kebutuhan kalori Anda dalam sehari. Jika Anda ingin mencoba puasa, membatasi kalori Anda sehingga Anda masih makan dalam jumlah sedikit pada hari-hari puasa Anda mungkin merupakan pilihan yang lebih aman daripada melakukan puasa penuh. Pendekatan ini dapat membantu mengurangi beberapa risiko yang terkait dengan puasa, seperti merasa pingsan, lapar, dan tidak fokus. Mungkin juga membuat puasa lebih berkelanjutan karena Anda mungkin tidak akan merasa lapar.
  2. Tetap Terhidrasi
    Dehidrasi ringan dapat menyebabkan kelelahan, mulut kering, haus, dan sakit kepala – sehingga sangat penting untuk minum cukup cairan saat puasa. Sebagian besar otoritas kesehatan merekomendasikan aturan 8×8 – delapan gelas 8 ons (tepat di bawah 2 liter) cairan setiap hari – agar tetap terhidrasi. Namun, jumlah sebenarnya cairan yang Anda butuhkan – walaupun kemungkinan dalam kisaran ini – cukup individual. Karena Anda mendapatkan sekitar 20-30% cairan yang dibutuhkan tubuh dari makanan, sangat mudah untuk mengalami dehidrasi saat puasa. Selama berpuasa, banyak orang bertujuan untuk minum 8,5-13 gelas (2-3 liter) air sepanjang hari. Namun, rasa haus Anda akan memberi tahu Anda saat Anda perlu minum lebih banyak, jadi dengarkan tubuh Anda.
  3.  Jalan-jalan
    Menghindari makan pada hari-hari puasa bisa sulit, terutama jika Anda merasa bosan dan lapar. Salah satu cara untuk menghindari berbuka puasa Anda secara tidak sengaja adalah tetap sibuk. Aktivitas yang dapat mengalihkan Anda dari kelaparan – tetapi jangan terlalu banyak menggunakan energi – termasuk berjalan dan bermeditasi. Namun, aktivitas apa pun yang menenangkan dan tidak terlalu berat akan membuat pikiran Anda tetap sibuk. Anda bisa mandi, membaca buku, atau mendengarkan podcast.
  4. Jangan Berbuka Puasa dengan Rakus
    Ini bisa menggoda setelah periode pembatasan untuk merayakan dengan makan makanan yang sangat besar. Namun, berbuka puasa dengan pesta bisa membuat Anda merasa kembung dan lelah. Selain itu, jika Anda ingin menurunkan berat badan, berpesta dapat membahayakan tujuan jangka panjang Anda dengan memperlambat atau menghentikan penurunan berat badan Anda. Karena kuota kalori Anda secara keseluruhan memengaruhi berat badan Anda, mengonsumsi kalori berlebih setelah puasa akan mengurangi defisit kalori Anda. Cara terbaik untuk berbuka puasa adalah dengan terus makan secara normal dan kembali ke rutinitas makan rutin Anda.

Untuk mengisi asupan makanan sendiri Anda dapat memasaknya didapur pribadi dengan cita rasa sesuai selera. Namun bagi Anda yang sedang sibuk menjalankan pekerjaan juga dapat memesan makanan untuk berbuka puasa di nasi kotak Surabaya murah. Keuntungan dalam menggunakan jasa catering di Surabaya juga dapat dirasakan kemudahannya dengan adanya fasilitas gratis antar. Anda hanya tinggal duduk menunggu adzan magrib berkumandang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Exit mobile version