Lompat ke konten

Strategi Penetapan Harga pada Catering Jakarta

Meskipun bisnis jasa catering di Jakarta harus memungut biaya yang cukup untuk penawarannya untuk mendapat untung, tidak ada satu pun cara yang tepat untuk menghitung harga yang sempurna untuk menagih makanan. Pertimbangan dan variabel termasuk harga bahan dan tenaga kerja serta jumlah biaya pesaing untuk item serupa. Terlepas dari pertimbangan dan konvensi yang Anda gunakan untuk menentukan harga makanan Anda, harga Anda harus menghasilkan margin yang cukup untuk membayar tagihan restoran Anda dan juga memungkinkan Anda memperoleh penghasilan untuk diri sendiri.

Harga makanan harus ditetapkan relatif terhadap apa yang diinginkan dan mampu dibayar oleh pelanggan dan apa yang dibebankan oleh bisnis serupa untuk makanan yang sebanding. Menetapkan harga tinggi akan mengkomunikasikan bahwa Anda yakin Anda menyediakan produk berkualitas tinggi yang sepadan dengan jumlah itu. Menetapkan harga rendah menarik pelanggan yang sadar harga dan berkomunikasi bahwa Anda berkomitmen untuk memberikan alternatif yang masuk akal dan terjangkau. Bahkan jika Anda menetapkan harga rendah untuk menarik pelanggan, seharusnya tidak terlalu rendah sehingga Anda tidak dapat memenuhi kebutuhan.

Beberapa bisnis catering pernikahan Jakarta menetapkan harga menggunakan metode persentase biaya makanan, memastikan bahan-bahannya harganya tidak lebih dari sepertiga dari harga. Metode ini melibatkan menjumlahkan jumlah yang Anda bayarkan untuk setiap bahan yang masuk ke dalam batch produk jadi, membagi total dengan jumlah item yang dihasilkan batch dan kemudian mengalikan biaya per item dengan tiga. Misalnya, jika Anda membayar 140 ribu rupiah dalam bahan untuk batch yang menghasilkan 14 nasi kotak, maka biaya per nasi kotak adalah 10 ribu rupiah dan Anda akan mengenakan biaya 14 ribu rupiah sebagai salah satu harga final dengan jumlah keuntungan yang telah direncanakan.

Mendasarkan harga makanan pada margin kotor melibatkan pengeluaran anjak piutang selain makanan ke dalam harga yang Anda tetapkan. Tidak ada satu pun cara yang benar untuk melakukan ini, tetapi pendekatan apa pun melibatkan penyesuaian harga relatif terhadap berbagai pertimbangan, termasuk biaya tenaga kerja, sewa, iklan, dan biaya peralatan. Misalnya, sebuah kantor pemasaean catering dengan lokasi utama di daerah sewaan tinggi seperti mall mungkin menyesuaikan harga makanannya untuk mencerminkan biaya sewa keluar yang signifikan, atau seorang catering yang memutuskan untuk menawarkan asuransi kesehatan kepada karyawan dapat memutuskan untuk menaikkan harga untuk menutupi biaya tambahan ini.

Mendasarkan biaya makanan pada tingkat persediaan sama dengan mendasarkan harga pada biaya makanan dasar, tetapi pendekatan ini menghitung harga dengan memantau berapa banyak bisnis yang sebenarnya telah dihabiskan untuk bahan-bahan daripada menghitung berapa yang diharapkan untuk dibayar. Metode ini digunakan untuk menyesuaikan harga daripada menetapkannya pada awalnya. Sebuah bisnis meneliti harga bahan-bahan dan menghitung harga sebelum mulai menyajikan item menu. Down the line, bisnis akan mengevaluasi apakah harga ini cukup dengan menghitung inventaris dan meninjau pengeluaran aktual. Metode ini memperhitungkan kerugian karena penyusutan dan pemborosan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Exit mobile version